Membangun Masa Depan Tanpa Demam Berdarah

Jauh dari hiruk-pikuk politik, dari tingkah elite yang mencederai nurani publik, masyarakat tidak kehilangan sikap mulia. Meski tinggal di rumah bata tanpa plester, dengan sumur dan kamar mandi bersama, mereka membuka rumahnya untuk menetaskan nyamuk Aedes aegypti berbakteri Wolbachia.

Rabu pagi di akhir Februari, matahari tak terlalu menyengat di Singosaren, salah satu desa di Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Di kantor lapangan Eliminate Dengue Project Yogyakarta (EDP-Yogya), para petugas bersiap menetaskan nyamuk di 58 rumah penduduk.

EDP-Yogya adalah program penelitian Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (FK UGM) dengan Yayasan Tahija sebagai penyandang dana. Program ini meneliti dan mengembangkan metode Wolbachia untuk mengurangi penularan virus demam berdarah dengue (DBD) di Indonesia. Berlangsung sejak 2011, pilihan jatuh ke kawasan Yogyakarta dengan angka kejadian DBD lebih dari 55 kasus per 100.000 orang.